Iya, ane sebel banget pembantu bakal ngga ada lagi. Bakalan susah semua orang kalo ngga ada pembantu. Adek gw udah bayangin gimana engga enaknya ngga ada pembantu. Dia bahkan udah booking satu kamar kos biar bisa lari dari tanggung jawab ngurusin rumah nantinya. Ngeselin banget dia tega ninggalin gw sendirian di rumah. Dia emang egois banget. Dulu waktu ngga ada pembantu, dia itu mengharapkan gw yang jadi 'pembantu' dimana gw yang bersihin rumah, masak, cuci baju dia. ENAK AJA!!! Emangnya yang jadi manusia cuman dia aja?

Dulu pernah karena gw lagi sibuk atau sakit, cucian numpuk banyak banget trus rumah juga berantakan. Adek gw tetep ngga mau angkat satu jari pun dan malah marah-marah ke gw karena biarin semuanya berantakan. Sumpah deh waktu itu mungkin bisa dibilang itu adalah pertengkaran terhebat kami dalam seumur hidup. Udah gitu adek gw bawa hal-hal yang ngga ada hubungannya sama topik pertengkaran kami yang akhirnya bikin api yang terkobar malah makin memanas. Gw paling sebel deh kalo udah gitu. Endingnya akhirnya dia angkat kaki dari rumah keesokan harinya dan dia nge-kos. Dia balik lagi ke rumah pas kami punya pembantu.

Ya ampun apa salahnya sih bagi-bagi tugas? Awalnya sih emang kami ada janji bagi-bagi tugas. Hari senin gw, trus besoknya dia dan seterusnya. Tapi, ketika datang giliran dia, ngga tauk sengaja atau kagak, tapi dia malah kagak pulang ke rumah. Dia nginep di tempat temennya. Trus pada giliran selanjutnya, dia bilang ada ujian lah, praktikum lah, tugas lah, sibuk lah, les bahasa kampret lah. Yeee sekalian aja tiap hari gw terus yang tugas. Gw juga ada kesibukan sendiri lah (atau mungkin capek berat) yang akhirnya terpaksa gw abaikan semua tugas rumah. Dan dia ngga ada pengertiannya sama sekali. Yang dia tahu, dia itu paling sebel lihat rumah berantakan, dan paling sebel kalo malah dia yang harus capek-capek beresin, dan paling sebel kalo ngga ada yang cuciin baju dia. I mean grow up dong.

Di satu sisi, gw lega adek gw nge-kos pas ngga ada pembantu lagi. Karena kalo dipikir-pikir lagi, daripada kami berantem abis-abisan sampe dunia jungkir balik cuman karena masalah sepele, lebih baik kami tidak tinggal serumah. Tapi di sisi lain, gw ngerasa adek gw super egois dan super tega membiarkan gw tinggal sendirian di rumah yang terlalu luas buat gw.

PS: Don't get me wrong. I love my baby sister but sometimes she's that kind of person that I hate so much. And actually, the blood just can't lie to you that you love your family no matter what.


3 Comments

  1. yapp..
    there's nothing beats family

    ReplyDelete
  2. haha wajar kok frey kalau kesel... ;)

    ReplyDelete
  3. hihi....aku mau dong jadi pembantunya...
    dengan gaji lima juta dan fasilitas internet ya, hehe...

    ReplyDelete

Don't be shy. Just say anything you want, but please don't spam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...